July 15, 2014

Dijual cepat: Kamera Prosumer Second Murah Panasonic Lumix DMC-FZ60

Sekalinya ngeblog buat naro jualan gpp lah ya. Jadi gini, lagi butuh duit dan kebetulan semenjak punya hape android kamera prosumer aku jadi jarang dipake, hehe.

Beli: 27 Desember 2012
Garansi: Masih ada sampai 23 Desember 2014
Kondisi: 97%
Lokasi: UNPAD Jatinangor
COD: Jatinangor - Bandung
Harga: Rp 2.700.000 (Nego ga pake sadis)
Bonus: Tas + SD Card 16 GB

Spesifikasi:
http://shop.panasonic.com/shop/model/DMC-FZ60K?t=specs&support#tabs
Review:
http://www.cnet.com/products/panasonic-lumix-dmc-fz60/specs/
http://www.ephotozine.com/article/panasonic-lumix-dmc-fz62-digital-camera-review-20092









Kelengkapan

Bonus


Contoh hasil foto:
Mihihihi, contohnya pake foto sendiri
gpp lah yaaak

No edit, no filter


Minat? Minat aja dong
Hubungin:
SMS / Whatsapp: 0813-2265-0625
Line: kisikarunia


Tags: jual kamera camera digital prosumer second seken bekas murah meriah bergaransi super zoom recommended panasonic lumix dmc-60 dmc 60 mirip SLR DSLR 

May 1, 2014

Photoshoot (again)

Sedang dalam mood yang sangat buruk. Coba buat tidur malah memperburuk mood, nangis makin menjadi. Coba nge-blog aja, barang kali hati jadi lebih tenang. Atau paling ga, lupain hal yang bikin mood jelek.

Bulan maret yang lalu, aku diajak photoshoot lagi. Super dadakan. Diajak Uka (klik untuk liat portfolionya) yang lagi latihan pencahayaan di studio. Sebenernya ga sesemangat waktu pertama kali. Karena aku udah tau serepot apa kalau ikut photoshoot, apalagi segala perlengkapan milik pribadi. Tapi yah namanya juga hobi difoto, akhirnya dijabanin walau males. Selain itu, yang bikin aku mau adalah...make up! Aku lagi seneng mainin make up. Kalo untuk berpergian belum pernah nyoba. Pertama, karena males. Kedua, karena ga ada waktu. Makanya aku pengen coba praktekin untuk photoshoot. Bukan yang menor kok. Aku pribadi ga suka make-up yang menor.

Menurut aku, photoshoot kali ini aku mengalami sedikit peningkatan dari yang sebelumnya. Mungkin karena aku udah banyak photoshoot di kamar kosan buat mix and match baju yang aku punya, request dari seorang penulis. Jadi sudah mulai terbiasa dengan photoshoot. Dan juga aku seneng banget sama Asian Next Top Model, yang ke-1 maupun yang ke-2. Aku dapat sedikit ilmu dari menonton ANTM. Hal yang harus diperhatikan seorang model (sepenangkapan aku ya) yaitu: pose, leher harus keliatan (maksudnya jangan bikin terkesan leher pendek atau bahkan ga punya), penyesuaian terhadap tema, ekspresi. Model yang memiliki kecantikan wajah itu bakal percuma kalau ga pintar dalam berpose.

Sebelum kasih lihat fotonya, aku cerita dikit ah.
Ada orang. Dia berprofesi sebagai model de*wasa. Kalo menurut aku, dia jadi model cuma mengandalkan badan yang langsing dan bu*ka-bu*kaan (maaf dikasih tanda bintang, biar orang me*sum ga nyasar ke blog ini). Untuk beberapa foto, dia berpose dengan bagus. Tapi nyaris di semua foto mukanya datar. Kalau kata ANTM, selain berpose yang bagus, wajah juga harus berekspresi, atau setidaknya tatapan matanya tajam. Padahal orang itu udah mulai terkenal, tapi kok masih kayak orang awam gitu ya.
Itu pendapat aku aja, bukan berarti aku lebih jago loh ya. Aku malah belom apa-apa. Dan ga begitu niat jadi model, cuma seneng difoto aja.

Cuma kasih filter di aplikasi HP
Cuma di-crop

Cuma kasih filter di aplikasi HP
Edit sendiri pake Adobe Photoshop

Sebenernya bukan foto yang aku suka,
tapi ini foto full body yang paling
lumayan
Foto terbaik menurut aku.
Tapi aku ga suka cara aku pengang
kantong. Lebih bagus di-crop

Editan fotografernya
Make up aku emang ga ketara, tapi justru itu yang aku suka. Waktu photoshoot pertama kali muka aku kotor banget (banyak tai lalat) terus bibirnya pucet, supaya wajah mulus harus edit dulu di Adobe Photoshop. Sekarang, udah ga perlu lagi yang namanya edit muka di Photoshop. Ini muka kinclong karena make up aja, ga pake edit. Next time, aku harus warnain bibir lebih pekat karena di foto hasilnya jadi soft banget. Eh, next time? Ga lagi deh...

April 29, 2014

Whishlist

Entah kenapa, hasrat aku akan berbelanja kian menjadi. Gak sih, udah penyakit lama ini mah. Alhamdulillah sudah mulai bisa terkontrol. Yaa palingan sebatas Line yang isinya "Sis, mau nanya yang A itu ready ga? Kalo B harganya berapa? Kalo ongkir (ongkos kirim) ke C berapa?". Nanya aja, beli ga. Bukan masalah mampu beli atau tidak, tapi sedang berusaha untuk menahan hawa nafsu akan berbelanja.

Gara-gara itu, akhirnya nih memo di HP isinya whishlist semua. Tapi kadang rajin dihapus juga gara-gara kebanyakan.
Berikut whishlist yang bikin kepikiran terus:

Aku pengen yang warna putih sama biru muda, lucuuu
Sumber
1. Dompet Cath Kidston
Motif-motif cath kidston itu menggugah selera, harganya yang bikin ga nafsu. Lumayan mahal kalo yang ori di web officialnya. Tapi kan ada yang jual KW super nya, hahahahahahahahahamiris. Kalo soal dompet, ori atau ga ori, itu ga penting. Yang penting adalah isinya. Apalah guna dompet ori tapi isinya kosong. Mendingan KW, kalo isinya kosong ya ga ngenes... *loh?


Sumber
2. Juju Babe Jelly Shoes Black
Dari pertama liat barang ini (lewat instagram) langsung jatuh cinta. Apalagi dipadukan dengan kaos kaki yang lucu. Uuu pasti unyu syekali aku. Dan yang penting adalah kenyamanan. Walaupun ga pernah nyoba, tapi kelihatannya sepatu ini nyaman dipakai. Ini juga yang ori-nya lumayan mihil. Kalo sepatu sih yah boleh lah ori, soalnya harga ga pernah bohong, pasti akan awet. Tapi berhubung aku males juga keluarin duit banyak, kalo ada yang KW, kenapa ga? Hehe. Kecuali Ayah yang beliin, ori aja lah :D

Yang aku mau yang custom, 2-3 tones gitu, lucu loooh
Sumber
3. Cambridge Satchel Bag
Aku lagi naksir sama tas-tas yang bentuknya vintage dan kotak kokoh gitu. Suka banget sama bentuknya. Sebenernya pengen yang warnanya pastel, tapi kalo aku cari online shop Indonesia di Instagram ga ada yang jual warna pastel. Hufet. Tapi gpp gak pastel juga, yang penting aku beli, tapi bukan yang ori. Kalo menurut aku, lebih mending sepatu yang ori dari pada tas. Karena kalo sepatu bukan ori itu biasanya cepet rusak dan bikin kaki bermasalah (lecet, sakit, dll). Sedangkan tas rusak, badan kita sehat-sehat aja kan? Yaa ini pemikiran aku sekarang, ga tau deh nanti kalo udah berpenghasilan sendiri... (lirik nyokap)

4. Camera Mirrorless
Manusia emang ga pernah puas. Kalo kalian pembaca setia blog aku, pasti tau dong aku punya kamera prosumer Lumix FZ60. Sebenernya ga ada yang salah dengan kualitas foto kamera tersebut. Buat aku yang tidak begitu menggeluti dunia fotografi, kamera itu udah cukup. Taaaapiiii, sebagai seorang perempuan, pasti penampilan dan ukuran kamera menjadi pertimbangan. Pengalaman bawa kamera ini kemana-mana selama sebulan waktu ke Jepang musim panas kemaren itu sangatlah rempong dan bikin capek. Kameranya terlalu besar buat travel (tapi kecil jika dibandingkan dengan DSLR). dan bentuknya itu loh, terlalu standar. Sedangkan kamera mirrorless bentuknya ramping, mirip kamera pocket tapi lensanya bisa diganti. Jadi aku berencana jual kamera prosumer aku, kemudian tabung dikit, baru beli mirrorless.

Ada 2 kamera inceran. Aku cari berdasarkan harga yang ramah, bentuk yang lucu, dan bukan barang lama. Untuk kecanggihan aku kurang ngerti, cuma mengandalkan review dan rating di internet.
Samsung NX2000
Ini kamera super duper unyu banget. Yang warna pinknya kayak warna cotton candy, menggoda banget kaaan. Temen pernah bilang, "samsung kan merk HP, ga cocok buat kamera". Tapi kok kalo cari reviewnya bagus-bagus aja tuh, recommeded malah. Enaknya dari kamera ini, ada wifinya. Bisa langsung share di akun sosmed. Tapi sebenernya aku kurang tertarik. Aku lebih suka foto liat di komputer dulu baru di upload. Sering aku ngerasa aku kelihatan cantik di layar kamera, tapi begitu pindah ke komputer kok hasilnya hhhfffttt. Yang aku ga suka dari kamera ini touch-screen-nya. Padahal berdasarkan review, ini salah satu kelebihannya, tapi buat aku ga. Aku punya kamera pocket yang touch screen. Layarnya rusak setelah dipinjem nyokap buat jalan-jalan selama di Hongkong :|
Sony Nex-3N
Ini juga ada warna pinknya, tapi bukan pink yang lucu. Aku lebih suka yang warna putih. Kalo kamera ini ga seimut NX2000, tapi kamera ini layarnya bisa puter 180 derajat! Dengan kata lain, ini kamera selfie. Bahaya ini Kisi kalo punya kamera selfie, kerjaannya foto mulu kali ya, hehe. Aku ngerasa, hasil foto masih bagusan pake sony dari pada samsung, entah sugesti atau emang benar adanya. Praktisnya dari kamera ini, udah ada built in flash. Jadi ga perlu pasang flash dulu kalau mau foto di tempat gelap. 

Bagi yang mengerti tentang kamera, yang bikin aku jadi cantik kamera yang mana, Samsung NX2000 atau Sony Nex-3N? :D

March 22, 2014

Maaf Selfie

Aku kasian sama followers di Instagram kalo upload selfie bertubi-tubi. Udah mah followersnya dikit, ntar tambah dikit. Soalnya aku pribadi kurang suka sama akun instagram yang upload selfie bertubi-tubi.

Jauh sebelum ada istilah selfie, aku udah doyan yang namanya difoto, mau sok cantik atau jelek-jelekin diri, mana aja suka. Cuma, aku agak kontrol diri aja, dari sekian banyak selfie ya ga semuanya di upload di akun sosmed. Ada beberapa orang yang hobinya upload foto selfie semuamua nya. Sampe ada 5x5 kotak isi muka semua. Ya foto sekecil itu mana orang perhatiin juga mukanya satu persatu.

Nah, berhubung blog itu bukan akun sosmed, ga ada yang namanya timeline, jadi kalo aku upload di blog ga begitu ganggu orang. Siapa coba yang mau liat blog aku, palingan yang ga sengaja dateng lewat link atau google. Yakin lah yang menyengajakan lihat blog ini langsung tanpa perantara link dari mana pun cuma aku seorang.

Yo wiss daripada fotonya mubadzir di hape, ga di upload. Mending di-upload dimari.

Siapin kresek udah?

Siapin balsem udah?

Ini dia

Selfie "normal"
Sebagai cewe yang berkaca mata dengan minus dan silindris yang tinggi, selfie adalah momen tepat untuk memamerkan mata. Iya sih bisa aja aku beli softlens, tapi dengan keadaan mata aku yang cukup parah, harga softlens mahal, padahal hanya bisa dipakai untuk beberapa bulan. Jadi menurut aku ga butuh-butuh amat softlens. Dengan aku ga pakai kacamata, aku juga jadi leluasa pakai hijab bentuk apa pun. Sedangkan kalau pakai kacamata, hanya beberapa model hijab yang cocok.
Selfie "aku mau selfie tapi males pake hijab peniti"
Biasa lah cewe, baru kenal make up jadinya centil. Nyoba-nyoba make up mulu. Tapi abis make-up an kadang males pake hijab yang harus dipenitiin. Jadilah pake mukena, simpel. Tapi ya gitu, jidatnya minta ampun. Jerawat segede jagung gitu muncul di jidat super luas.
Selfie "naj*s sok imut"
Yang ini biasanya kalau lagi pake hijab simpel (jilbab segiempat) dan no make up (eh tapi pake concealer sih). Selfie dengan gaya kayak gini kalo lagi benci dengan kenyataan yang pahit, aku sudah tua.


Dan masih banyak lagi tapi males diupload.
Gimana, kereseknya penuh muntah? Udah pake balsemnya?

March 14, 2014

Girly Look Tips: Cute Socks

Untuk wanita berhijab, kaos kaki adalah item yang paling sering diabaikan. Maksud diabaikan di sini bukan tidak dipakai, tetapi tidak diperhatikan desainnya (pada postingan sebelumnya pernah ngebahas tentang kaos kaki dari segi agama jadi yo wess skip bagian itu). Kalau aku ga. Aku justru memikirkan bagaimana caranya agar kaos kaki aku terlihat, haha.

Tipe style aku girly, kadang vintage. Tapi lebih sering girly aja soalnya item vintage aku belom banyak, hehe. Ciri khas girly look itu ya tidak simpel, detail terkecil diperhatikan. Aksesoris berperan penting untuk girly look. Se-umpama makanan, bakal hambar rasanya kalau tanpa aksesoris. Tasnya harus yang cute, sepatunya juga. Nah, kalo sepatunya harus disesuaikan sama baju, maka akan terjadi kebutuhan yang meningkat pada sepatu. Boros pastinya karena harga sepatu tidak murah. Kalo ada yang murah aku jamin itu akan rusak dalam hitungan mingguan. Sama aja toh boros juga. Jadi, untuk mengakali itu, cukup punya sepatu atau sendal yang tipenya netral aja. Nah, kemudian perbanyak kaos kaki yang unyu minyi imut lucu. Kalau bisa kaos kaki dengan tinggi semata kaki dan ada semacam renda atau hiasan dipergelangannya. Kaos kaki seperti itu biasa disebut dengan frilly socks. Sepengetahuan aku harga kaos kaki ga semahal harga sepatu. Jadi kamu bisa gonta-ganti pakaian dengan sepatu yang sama. Akan tetapi sayangnya, aku jarang nemuin frilly socks gitu di negara kita tercinta ini. Tapi tenang, jaman udah canggih, ada online shop yang jual kaos kaki dari luar.


Kamu suka yang mana, kiri atau kanan?
Aku suka kaos kaki yang ada pemanisnya, lucu syekalih...

Contohnya seperti ini. Ini Sepatu yang sangat tidak imut, akan tampak dewasa atau anggun kalau pakai kaos kaki atau stoking warna krem. Kaos kaki / stoking krem merupakan kaos kaki / stoking yang paling sering dipakai orang berhijab, apalagi kalau sepatu yang atasnya open kayak gini. Untuk girly look, justru jenis sepatu ini adalah kesempatan untuk memaksimalkan detail girly look pada style kamu. 

Akan lebih baik lagi kalau kamu pakai roknya di atas perut agar bagian kaos kaki kamu terlihat jelas, bahasa gampangnya mah biar ngatung. Kalau rok kamu emang udah pendek (pendek di sini maksudnya rok ngatung, bukan mini skirt), pakai sewajarnya aja. Kebetulan rok-rok yang aku punya pendek-pendek, hehe.

Contohnya dari lookbook aku deh deh, sekalian kalo ada yang demen di hype yaaak :)





Aku cubby kayak ngokngok yah :')