March 22, 2014

Maaf Selfie

Aku kasian sama followers di Instagram kalo upload selfie bertubi-tubi. Udah mah followersnya dikit, ntar tambah dikit. Soalnya aku pribadi kurang suka sama akun instagram yang upload selfie bertubi-tubi.

Jauh sebelum ada istilah selfie, aku udah doyan yang namanya difoto, mau sok cantik atau jelek-jelekin diri, mana aja suka. Cuma, aku agak kontrol diri aja, dari sekian banyak selfie ya ga semuanya di upload di akun sosmed. Ada beberapa orang yang hobinya upload foto selfie semuamua nya. Sampe ada 5x5 kotak isi muka semua. Ya foto sekecil itu mana orang perhatiin juga mukanya satu persatu.

Nah, berhubung blog itu bukan akun sosmed, ga ada yang namanya timeline, jadi kalo aku upload di blog ga begitu ganggu orang. Siapa coba yang mau liat blog aku, palingan yang ga sengaja dateng lewat link atau google. Yakin lah yang menyengajakan lihat blog ini langsung tanpa perantara link dari mana pun cuma aku seorang.

Yo wiss daripada fotonya mubadzir di hape, ga di upload. Mending di-upload dimari.

Siapin kresek udah?

Siapin balsem udah?

Ini dia

Selfie "normal"
Sebagai cewe yang berkaca mata dengan minus dan silindris yang tinggi, selfie adalah momen tepat untuk memamerkan mata. Iya sih bisa aja aku beli softlens, tapi dengan keadaan mata aku yang cukup parah, harga softlens mahal, padahal hanya bisa dipakai untuk beberapa bulan. Jadi menurut aku ga butuh-butuh amat softlens. Dengan aku ga pakai kacamata, aku juga jadi leluasa pakai hijab bentuk apa pun. Sedangkan kalau pakai kacamata, hanya beberapa model hijab yang cocok.
Selfie "aku mau selfie tapi males pake hijab peniti"
Biasa lah cewe, baru kenal make up jadinya centil. Nyoba-nyoba make up mulu. Tapi abis make-up an kadang males pake hijab yang harus dipenitiin. Jadilah pake mukena, simpel. Tapi ya gitu, jidatnya minta ampun. Jerawat segede jagung gitu muncul di jidat super luas.
Selfie "naj*s sok imut"
Yang ini biasanya kalau lagi pake hijab simpel (jilbab segiempat) dan no make up (eh tapi pake concealer sih). Selfie dengan gaya kayak gini kalo lagi benci dengan kenyataan yang pahit, aku sudah tua.


Dan masih banyak lagi tapi males diupload.
Gimana, kereseknya penuh muntah? Udah pake balsemnya?

March 14, 2014

Girly Look Tips: Cute Socks

Untuk wanita berhijab, kaos kaki adalah item yang paling sering diabaikan. Maksud diabaikan di sini bukan tidak dipakai, tetapi tidak diperhatikan desainnya (pada postingan sebelumnya pernah ngebahas tentang kaos kaki dari segi agama jadi yo wess skip bagian itu). Kalau aku ga. Aku justru memikirkan bagaimana caranya agar kaos kaki aku terlihat, haha.

Tipe style aku girly, kadang vintage. Tapi lebih sering girly aja soalnya item vintage aku belom banyak, hehe. Ciri khas girly look itu ya tidak simpel, detail terkecil diperhatikan. Aksesoris berperan penting untuk girly look. Se-umpama makanan, bakal hambar rasanya kalau tanpa aksesoris. Tasnya harus yang cute, sepatunya juga. Nah, kalo sepatunya harus disesuaikan sama baju, maka akan terjadi kebutuhan yang meningkat pada sepatu. Boros pastinya karena harga sepatu tidak murah. Kalo ada yang murah aku jamin itu akan rusak dalam hitungan mingguan. Sama aja toh boros juga. Jadi, untuk mengakali itu, cukup punya sepatu atau sendal yang tipenya netral aja. Nah, kemudian perbanyak kaos kaki yang unyu minyi imut lucu. Kalau bisa kaos kaki dengan tinggi semata kaki dan ada semacam renda atau hiasan dipergelangannya. Kaos kaki seperti itu biasa disebut dengan frilly socks. Sepengetahuan aku harga kaos kaki ga semahal harga sepatu. Jadi kamu bisa gonta-ganti pakaian dengan sepatu yang sama. Akan tetapi sayangnya, aku jarang nemuin frilly socks gitu di negara kita tercinta ini. Tapi tenang, jaman udah canggih, ada online shop yang jual kaos kaki dari luar.


Kamu suka yang mana, kiri atau kanan?
Aku suka kaos kaki yang ada pemanisnya, lucu syekalih...

Contohnya seperti ini. Ini Sepatu yang sangat tidak imut, akan tampak dewasa atau anggun kalau pakai kaos kaki atau stoking warna krem. Kaos kaki / stoking krem merupakan kaos kaki / stoking yang paling sering dipakai orang berhijab, apalagi kalau sepatu yang atasnya open kayak gini. Untuk girly look, justru jenis sepatu ini adalah kesempatan untuk memaksimalkan detail girly look pada style kamu. 

Akan lebih baik lagi kalau kamu pakai roknya di atas perut agar bagian kaos kaki kamu terlihat jelas, bahasa gampangnya mah biar ngatung. Kalau rok kamu emang udah pendek (pendek di sini maksudnya rok ngatung, bukan mini skirt), pakai sewajarnya aja. Kebetulan rok-rok yang aku punya pendek-pendek, hehe.

Contohnya dari lookbook aku deh deh, sekalian kalo ada yang demen di hype yaaak :)





Aku cubby kayak ngokngok yah :')

March 11, 2014

Sepatu baru, Alhamdulillah...

Aku bukan tipe yang seneng make-up an kalo pergi keluar, pake eyeliner aja jarang. Belakangan aku ngerasa butuh sesuatu di muka, kayak BB cream atau concealer. Muka aku kan ada banyak tahi lalat, itu ga aku permasalahin, cuma ada 1 yang semakin lebar di antara bibir sama hidung. Itu ganggu banget. Jadi aku sering pake concealer atau bb cream di situ doang, haha. Dan iya seperti bisa anda duga, tetep aja ga cover dengan seutuhnya. Entah karena produk yang aku pakai emang kurang nampol atau salah pengaplikasiannya. Akhirnya, aku pakai bb cream + concealer. Lumayan ngecover, tapi kalo kucek-kucek jadi ilang (ya iya lah), udah gitu kilat-kilat kayak berminyak. Akhirnya ditambah pake bedak. bagus sih hasilnya, cuma aneh aja kalo cuma di area di atas bibir. Akhirnya pakai lah semuanya di seluruh wajah. Itu yang ga aku suka dari make-up, yang ga di rasa ga dibutuhin tapi harus dipake biar seimbang. Eh tapi mata panda-nya jadi lumayan tercover.

Kayak emak-emak yah, bibirnya meuni bereum kitu.
Foto pake flash.
Ini foto diedit cuma biar lebih terang aja.
Ga ngerti harus diapain biar hasilnya bagus

Itu foto diatas hasil aku pake:
  • BB cream Silky Girl
  • Concealer stick Ponds
  • Luminous two way cake Wardah
Bagus sih tahi lalat ilang, tapi hemm ya gitu deh. Aku mah pemales, lebih suka ga pake apa-apa. Eh iya itu aslinya mata panda aku lagi keliatan banget, tapi kalo senyum ilang. Bukan karena make-upnya kurang nampol, tapi pola tidur aku lagi kacau.

Sejujurnya aku juga ga suka lipstick merah nyala, cuma itu karena lagi photoshoot2an pakaiannya lagi merah, biar seimbang aja. Aku sih lebih suka lipstick warna pink atau orange yang warna muda gitu. Tapi bibir aku item, ga ngefek kalo pake lipstick warna muda :'(

Yo mamen whats up broh?
Girly style. Kayak iklan baju anak ya ga sih?
Entah kenapa kalo foto ga kreatif, angkat tangan sebelah.

Orang yang sama bisa kasih image yang beda kalo penampilannya beda. By the way, ini kamar aku loh. Sekarang untuk sementara jadi studio foto abal-abal. Cuma bisa foto kalo di siang-sore hari dan itu pun kalo ga mendung. Niat abis ya? haha.

-ganti topik-
Aku punya cepatu bayu donk. Bayu dateng malen cole. Decain cendili loooh... *eaa jadi sok imut.
Begini ceritanya.
Ada toko sepatu yang aku incer udah lama banget. Namanya Adorable Project. Sejauh aku perhatiin foto-foto sepatunya, hasilnya rapih-rapih dan modelnya bagus-bagus. Karena lokasi di Bandung dan harganya murah-murah, maka aku mantepin bikin sepatu di toko tersebut. Pada tanggal 7 Februari kemaren aku kirim gambar beserta detailnya ke email (awal bulan, mumpung ada duit). Gambar sendiri jadi yah gitu, berantakan.
Salah, harusnya heels 6cm

Warna yang dipilih ga sembarangan, aku telusurin setiap foto sepatu yang toko tersebut punya. Biar warna sepatu yang aku inginkan sesuai keinginan dan mereka pun punya bahannya. Selama pembuatan, prosesnya aku ga dikasih tau. Akunya harus bawel karena ga ada kabar-kabar. Maklum udah trauma, sering buat desain baju tapi si-pembuat selalu gagal dalam menjadikannya dalam bentuk yang nyata. Sampai suatu hari akhirnya sepatu itu tiba. Jeng jeng jeng.......
Detail

Ga 100% seperti yang aku inginkan, tapi aku suka kok.
Kalo soal warna pink sama creamnya udah di diskusiin di BBM jadi aku terima-terima aja. Tapi yang aku kecewa warna heelsnya. Itu gelap banget :''''''(. Katanya stock bahan kulit yang ada lagi warna ini aja. Aku akan ngerasa lebih baik seandainya dia kabarin ke aku warnanya yang dia punya hanya ini.

Dan seperti biasa, aku melakukan kesalahan. Aku ga bisa sepenuhnya nyalahin toko kalo ga sesuai sama desain karena aku sendiri kurang detail dalam kasih desain. Aku lupa kasih desain sepatu dari samping. Aku kira yang namanya toko sepatu ngerti kalo bentuk heels dimana-dimana sama. Ternyata harus disuapin.

Terlalu besar nan gagah heelsnya, jadi mirip sepatu buat
cos*play
Maaf dikasih tanda *, khawatir blog aku muncul di google kalo search dengan kata itu. Bukannya jahat, tapi pengalaman. Pernah di blog di postingan sebelumnya, ada kata b*r*a dan yang akhirnya dateng ke blog aku dengan search kata-kata me*sum. Parah banget lah yang kata-kata yang di searchnya. Nah aku ga mau salah sasaran lagi jadi aku kasih tanda *.

Asal kalian tau, kaki aku 40 tergolong besar untuk orang yang setinggi aku. Dengan heels sebesar itu, makin keliatan sepatunya besar. Pertama kali aku liat sepatu aku, aku kira itu ukuran 43.

Pembelajaran untuk aku. Kedepan kalo bikin desain, desain apapun itu, harus sedetail mungkin.

February 6, 2014

Bingung

Post pertama di tahun 2014. Waktu cepat berlalu. Bukan, bukan itu. Tapi aku yang terlalu menyia-nyiakan waktu.

Kemarin datang ke wisudaan teman dekat. Perasaan campur aduk. Antara seneng dan sedih. Yang pasti seneng karena itu hari kebahagiaannya. Yang bikin sedih? Ga tau kenapa, pokoknya rasanya ga karuan. Kelepasan nangis di wisudaan itu sebenernya memalukan (kecuali aku yang lulus terus nangis bahagia, itu gapapa). Kebetulan waktu itu bisa kontrol nangis, yang sebenernya adalah hal yang teramat susah bagi aku. Jadi sesampainya di kosan setelah makan-makan di bandung (tapi bayar masing2, huft), langsung rebahan di kasur, diam termenung. Bukan tipe orang perenung jadi ga lama langsung ambil hape terus main candy crush (level berapa gitu lupa tapi ga menang-menang, huft). Tapi ya itu, jadinya malah main sambil berlinang air mata. Aku juga heran loh padahal lagi ga nangis tapi tiba-tiba matanya basah.

Sulit dijelaskan dengan kata-kata. Gimana nanti kalo datengin wisuda temen yang paling terakhir?

Rasanya agak sulit untuk menerima kenyataan, kalau aku harus merelakan umur aku dan siap hadapi kehidupan selanjutnya. Aku masih pengen main sama temen-temen. Masih pengen hahaha hihihi. Kayaknya 2014 bakal jadi tahun terberat aku (ini bukan tentang aku males kerjain skripsi). Masih bingung nentuin hidup untuk kedepannya. Kalau mamake sama bapake baca ya palingan bilang "Yang sekarang kamu lakuin ya kerjain skripsi". Iyaaaaa Kisi sudah tobat dan sedang dalam proses ngerjain skripsi kok. Maksud aku kalo lagi makan atau mau tidur atau lagi boker atau lagi jalan suka tiba-tiba terbersit hal itu, tentang yang akan datang. Banyak hal bermunculan di kepala aku. Abis lulus aku ngapain? Kerja atau S2? Masih bisa main sama temen-temen ga? Kosan aku ntar siapa yang nempatin? Uang jajan? Shopping? Dress? Rok? Sepatu? Alat make-up? Ice cream? Keju? Princess? Ngaco nih ngaco. Yah pokoknya suka kepikiran.

Btw, aku pengen ngepost banyaaaaak hal tapi karena ga ada waktu untuk ngepost hal-hal itu jadi nanti sajo lah. Tapi ga sepenuhnya hobi aku di-stop karena lagi skripsian. Aku udah bikin 2 Go Launcher Themes dan 3 desain sepatu, hehehe. Bandel emang. Mungkin kalau aku udah kelar skripsian atau paling ga prasidang, aku bakal ngepost tentang tutorial photoshop yang waktu itu aku janjikan, review kamera Lenovo S920, review beberapa alat make-up, dll.

December 4, 2013

Trend Fashion Hijab Di Indonesia, Harus Diperbaiki

Sebenernya lagi berusaha buat ga ngeblog nih, mau serius skripsi, tapi untuk tema kali ini gapapa lah. Soalnya menurut aku ini lumayan penting aku bahas. Kenapa? Kalian lihat kan di Indonesia makin hari makin banyak yang pakai hijab. Bagus banget menurut aku. Tapi ada yang salah dengan itu, mereka menggunakannya untuk fashion, bukan untuk menutup aurat. Makin hari makin banyak orang jualan baju khusus wanita berhijab dengan motto yang kurang lebih sama "lebih cantik dengan pakaian sesuai aturan islam", tapi yang aku lihat dari pendiri atau model dari online shop itu kerudungnya turban lah, baju ngetat lah, pake legging lah, ga pake kaos kaki lah. Mottonya ga sesuai.

Selain dari tentang hal itu, trend pakaian hijab di Indonesia itu hebring-hebring banget. Nyadar ga sih? Dress asimetris lah (seperti sebelah lengan buntung sebelahnya lengan lebar kelewer-kelewer), warnanya ngejreng lah, high heels lah, make up menor lah. Itu pakaian keluar sehari-hari kok sama hebringnya kayak mau ke kondangan?

Sebenernya gatel banget pengen cantumin foto-foto hijab yang agak salah itu, tapi kan harus minta ijin ke yang punya, jadinya ga enak. Mungkin buat kamu yang tinggal di bandung bisa melihat hijab hebring kayak apa. Kalo tempat lain ga tau deh, soalnya aku kan tinggalnya di daerah Tangerang Selatan dan pakaian hijab hebring jarang di sana (secara di sekitaran rumah aku lumayan banyak yang non islam).

Ada juga sih beberapa orang yang berpakaian tidak ngetat, kerudung menutupi dada, modis. Tapiiii mereka selalu lupa kalo kaki itu juga bagian dari aurat. Aduh sayang banget itu, sayaaaang banget. Padahal aku sangat ngedukung mereka yang pinter mengakali pakaian mereka hingga tidak ngetat dan kerudung tetap menutupi dada.

Tadinya aku kira fashion designer berhijab di Indonesia itu ga ada yang tahu kalau kaki itu bagian dari aurat. Ternyata aku salah. Akhirnya aku menemukan orang Indonesia berpakaian modis, tidak ngetat, kerudung panjang, dan kakinya tertutup (pakai kaos kaki). Aaaah kerennya orang ini. Silahkan cek ke blognya mbak Fitri Aulia atau ke instagram-nya. Hebatnya, dia baru mengenakan hijab tahun 2008 dan sudah berpakaian serapih itu. Aku aja yang dari SD pakai hijab kadang masih suka gembel (pakai celana) dan kerudung agak pendek, hehe.

Pakaian seperti mbak Fitri Aulia ini yang patut dicontoh. Bukan yang hebring atau legging :|


Oh iya buat siapa pun yang baca ini, adakah yang tahu dimana jual mesin jahit murah? Yang seken/bekas juga gpp, yang penting dibawah 1 juta dan bisa jahit bagus. Bagi yang tahu segera comment di sini ya :)