February 10, 2016

Dunia baru, bye bye mahasiswa

Haloooo 2016. Kisi kembali.
Selama tahun 2015 cuma ngepost sekali dan akhirnya aku ngepost lagi. Yey.

Jadi kenapa aku menghilang di blog?
Karena, selama ini aku kerja. Udah bukan mahasiswa lagi. Tepat hari ini satu tahun aku jadi wanita kantoran.

Banyak hal yang aku pelajarin dari kerja di kantor. Tapi justru aku lebih banyak belajar bagaimana memasuki dunia orang dewasa ketimbang ilmu-ilmu tentang pekerjaan aku sekarang.

Awalnya, aku sempet kaget memasuki dunia orang dewasa. Banyak hal mengerikan yang aku lihat dengan mata kepala aku sendiri. Atau mungkin aku yang lebay gara-gara akunya terlalu polos ga tau kalo dunia itu memang kejam. Sempet bingung juga gimana caranya gaul sama orang kantoran. Apalagi sama orang yang umurnya jauh lebih diatas aku. Selama ini cara aku bergaul dengan temen-temen deket di kampus ya dengan becanda ala-ala bocah yang ceritanya aku ini mutan bisa nembus tembok, atau bisa teleport, atau bisa telekinetik. Bayangin aja kalo aku praktekin hal yang sama di kantor bakal krik krik..

Awalnya sempet jadi pendiem di kantor gara-gara masih bingung gimana cara bergaul yang cocok. Mereka manusia-manusia yang sudah lama di dunia kerja dan aku yakin mereka udah lewat masanya untuk bercanda yang kekanakan. Ujung-ujungnya, aku rekrut beberapa temen deket untuk kerja di kantor tersebut. Baru lah aku mulai nyaman di kantor.

Tapi tetep aja, yang namanya nyaman bukan berarti ga ada masalah. Berkali-kali aku nahan nangis di kantor dan berujung banjir air mata. Mulai dari dimarahin orang kantor karena miskomunikasi, dimarahin klien, dan yang terparah sering dianggep masih bocah sama beberapa subcont (semacam rekan kerja), jadi aja ga respek sama aku dan perkataannya nyakitin.

Tapi semua kesedihan akan terobati ketika gajian kemudian dipake buat shopping.

Bahagia tiada tara... Ulala...

Oh iya, jarak rumah aku ke kantor itu cukup jauh. Mau ga mau aku harus naek kereta ke kantor. Dan ternyata kalo kereta lagi rame-ramenya itu super amazing. Kamu ga perlu keluarin tenaga, kamu bisa dengan otomatisnya masuk dan keluar kereta, bahkan naik dan turun tangga pun ga perlu pake tenaga. Aku ga bohong. Aku mengalaminya. Rasanya seperti punya kekuatan telekinetic. Praktis. Iya praktis, karena saking ramenya aku kebawa arus, kedorong-dorong orang. Banyak juga kisah lucu dan menyebalkan di kereta maupun stasiun.

Pernah lagi nonton Sponge Bob the Movie di HP, eh ada yang ikut nimbrung. Pas lagi ada adegan ngelawak, yang ketawa ngakak malah orang di samping aku. Aku yang pake earphone malah ga ketawa. Beresnya mas itu pake acara nanya, "Itu film apa mba?". Dalam hati aku, "Menurut ngana kalo ada Sponge Bob, itu film apaaaa?".

Kadang juga dimodusin cowo di kereta.
Pernah cuma gegara main Candy Crush di kereta, tetiba diajak ngobrol nanyain tentang Candy Crush. Pertamanya berusaha positive thinking, mungkin dia emang pengen tau kenapa aku bisa main kayak gitu. Terus lain waktu ketemu lagi terus manggil aku "Hai Candy Crush" kayak yang akrab banget sambil nepok pundak, kemudian minta berangkat barengan satu gerbong. Terus berdirinya dibelakang aku persis. Kan malez.

Yang parah itu sampe kena pele*ehan se*sual. Deminya baju aku selalu sopan. Tapi ada aja yang tangannya bandel. Hufffttt.

Ya pokoknya ada banyak hal baru yang aku temuin sejak kerja. Semoga ke depannya yang ga enaknya berkurang dan gaji aku bertambah, hahaha. Aamiin.

No comments:

Post a Comment