December 1, 2014

Sidang, Alhamdulillah.


Tanggal 27 November kemaren, akhirnya aku sidang. Aku ga ngerasa wah dengan gelar yang aku punya sekarang, ga tau kenapa. Yang pasti, aku udah ngerasa lega semenjak di-acc skripsi aku sama dosen pembimbing. Rasanya beban hilang. Karena kata semua orang, kalo angkatan tua kayak aku insyaAllah dilulusin. Jadi ya buat apa deg-degan ngadepin sidang?

Yang aku lihat, hampir semua orang tegang menjelang hari sidang. Bahkan temen aku, Galih, ngaku kalo dia muntah-muntah tiap mikirin sidang. Lebay. Aku boro-boro tegang, kepikiran sidang juga ga. Bahkan sampe H-1, aku sibuk buka instagram cari online shop karena aku lagi punya uang buat beli sepatu, hahahahaha. Serius aku ga bohong, banyak kok saksinya.

Nah, hari H tiba. Aku si tukang telat, alhamdulillah ga kesiangan dan nyampe kampus pas masih sepi. Baru deh belajar buat sidang. Ngafalin cuma sanggup yang bahasa Jepangnya, teori dalam bahasa Indonesia udah ga ada waktu buat ngafalin. Baru lah mulai deg-deg an. Baca doa seperti yang dikasih tau ayah. Terus menerus, dari pada ngafalin udah ga sanggup, udah ga fokus. Dari tegang sampe lupa lagi gara2 nunggu giliran kelamaan. Akhirnya tiba giliran aku.

Masuk ke ruangan. Duduk di kursi khusus.
Penguji 2: Nama kamu Kisi. Itu dari bahasa Jepang?
Aku: Bukan Bu, hehe.
Penguji 2: Tapi di bahasa Jepang ada nama Kisi kan ya? (Noleh ke penguji 1). Kalo dalam bahasa Indonesia nama Kisi dari apa atuh ya? (Noleh ke dospem)
Dospem: Kisi-Kisi kehidupan?
Penguji 2: Kisi-kisi?
Aku: Bukan Bu, saya juga ga tau arti nama saya (ngeles bae, haha)
Penguji 2: Masa orang tua kamu ga kasih tau arti nama kamu..
Aku: Nama saya itu dari kumpulan kata-kata. K-nya kalo ga salah dari kukuh... Ya pokoknya orang tua saya yang tahu.
Penguji 2: Oooh dari kumpulan kata-kata. Ya udah, sok atuh mulai.

Wakakakakak, baru duduk aja ditanyain yang aneh-aneh. Kemudian aku presentasi singkat. Penguji pertama Pak Jonjon, walikelas sendiri. Entah beliau tau atau ga kalo beliau walikelas aku. Seperti yang udah aku duga, Pak Jonjon nanya pengertian tentang pendekatan yang aku pake. Dengan mantap aku jawab. Selanjutnya ditanya kenapa memilih buku tersebut sebagai bahan. Jawab lagi dengan mantap. Eh jawabnya kebablasan, malah jadi ngejelasin isi bukunya. Akhirnya Pak Jonjon kasih pertanyaan simpel-simpel seputar bahan tersebut. Ganti lah ke penguji ke-2, Bu Puspa, kepala jurusan. Karena aku udah ngejabarin terlalu banyak, akhirnya Bu Puspa nanya yang simpel-simpel seputar bahannya juga, ga banyak. Sampai akhirnya beliau mungkin kehabisan pertanyaan jadi menyanyakan hal pribadi, lagi.
Penguji 2: Kalau Kisi nanti udah menikah dan punya anak, apa Kisi akan seperti cerita ini, menitipkan anaknya selagi kerja atau mengasuh sendiri?
Aku: (Ketawa sebentar. Aku bisa ngerasain wajah aku sumringah banget. Abisnya kocak) Saya pribadi kalau sudah punya anak akan mengasuh sendiri. Kalaupun ingin punya penghasilan tambahan, akan dilakukan di rumah.. (Kemudian keinget online shop)
Diakhiri dengan pertanyaan aneh, kemudian aku keluar ruangan, menunggu untuk diuji oleh native. Berhubung nativenya Pak Yuyu, Dekan Sastra, sibuk. Diujinya setelah istirahat sholat.

Istirahat selesei, akhirnya mulai pada dipanggil Pak Yuyu. Anak-anak yang sehabis diuji pak Yuyu langsung aku serbu "tadi Pak Yuyu nanya apa aja". Semua ngejawab, plek dari sinopsis, ga ada yang diluar itu. Aku panik. Mulai hafalin lagi. Sempet lupa gara-gara istirahat tadi. Kadang diselipin doa. Tangan dingin, perut mules. Aku yakin banget giliran aku cepet. Makin lama aku capek nunggu dipanggil, sampe udah ga tegang lagi. Tiap anak yang keluar dari ruangan tersebut aku tanya lagi, mereka yang urutannya udah akhir bilang kalau lebih banyak ditanyain hal pribadi dari pada sinopsis. Akhirnya aku jadi lega. Dan ternyata aku urutan terakhir. Benar aja, aku ditanyain hal pribadi.

Yang bikin aku bingung, awalnya Pak Yuyu nanya campur bahasa Indonesia, aku jadi bingung harus jawab pake bahasa apa. Berikut list pertanyaannya:
  1. Orang mana
  2. Angkatan
  3. Kelas
  4. Kenapa baru sidang sekarang
  5. Ngapain aja selama ini
  6. Sering pake bahasa jepang ga
  7. Dari tahun berapa sampe berapa di Jepang
  8. Kenapa tinggal di Jepang saat itu
  9. Orang tua kerja dimana
  10. Kerjaannya apa
  11. Sekarang kerja dimana
  12. Kerjaannya apa
  13. Judul skripsinya
  14. Judul dalam bahasa Indonesia
  15. Bahannya ini bukan novel bukan cerpen terus apa
  16. Apa ada buku terjemahan indonesianya
  17. Bagaimana cara dapet buku ini
  18. Kumaha ih kamu lupa-lupa gini bahasa jepangnya, nouryokushiken level berapa
  19. Abis lulus mau ngapain
  20. Jadi masalah kamu itu selalu "ga ada niat buat ngelakuin", hahaha.
Aku jawab ngasal bae, ga pake bahasa yang baku kayaknya mah. Hahaha.

Ya udah lah udah lewat. Setidaknya aku nulis gini bisa bantu mahasiswa Sastra Jepang unpad yang dapet penguji yang sama kayak aku buat gambaran sidang nanti. Intinya tingkatkan ibadah, banyak doa, ga usah tegang, yakin aja sama bahannya. Ga perlu ngafalin di hari H, ngafalinnya di hari sebelumnya aja.
Hasil sidang aku? Tanya lewat line aja lah ya, ga perlu ditulis di sini.

No comments:

Post a Comment