October 9, 2014

Blood Moon sih, tapi............

Telat ngepost nih.

Sebenernya kemaren, tanggal 8 Oktober sekitar magrib terjadi gerhana bulan total yang disebut Blood Moon karena bulan akan terlihat berwarna merah. Kabar gembiranya, bisa dilihat di seluruh Indonesia. Cool kan? Aku yang lagi di kosan, yang lagi ga ada temen di nangor, pengeeeeen banget lihat gerhana bulan langsung di langit. Berhubung kosan dan sekitarnya dikelilingi gedung yang cukup tinggi, jadi sulit untuk lihat bulan. Akhirnya aku berniat pergi ke ATM Center kampus untuk lihat dan foto bulan (secara di sana ga dikelilingi gedung tinggi), sekalian ambil uang dan pulangnya belanja di Griya.

Dengan semangat melangkah keluar kamar sambil nenteng tas berisikan kamera prosumer yang ga laku-laku di jual itu. Sesemangat orang gajian. Begitu berada di luar kamar, aku langsung tengadah lihat langit. Bulannya ga kelihatan, mungkin terhalang genteng. Buru-buru aku ke luar kosan, berhentiin angkot kemudian naik. Sepanjang jalan lihatin jendela  ke arah dimana biasanya bulan nampak. Tapi kok ga muncul-muncul...... Feeling ga enak.

Seturunnya dari angkot, langsung tengadah lagi. Lha kok.......gelap gulita, bintang pun ga ada. Mungkin aku kurang jeli. Buru-buru masuk lewat gerbang kampus, mungkin bukan aku satu-satunya yang niat mau foto bulan. Setelah masuk ke dalam, eng ing eng..... Ga ada yang hunting bulan. Ga ada yang tengadah. Langit mendung, yang kelihatan hanyalah maba lalu lalang dan mahasiswa yang sok sibuk. Aku jalan ke arah ATM Center sambil celingak celinguk ke langit. Sesekali liat orang sekitar apa aku doang yang kayak gini. Ternyata ada juga orang yang sesekali lihat langit. Tapi cuma 2 orang, dan aku bisa jamin dia ga seniat aku yang nenteng-nenteng tas isi kamera.

Sedih. Ambil duit, kemudian duduk di depan ATM Center bersama mahasiswa-mahasiswa yang sok sibuk itu. Untungnya sih rame. Nunggu sambil chat sama temen-temen, kali aja dengan sangat tiba-tiba langit jadi cerah. Lima menit berlalu... Sepuluh menit berlalu... Dua puluh menit berlalu... Masih aja aku celingak celinguk lihat langit, eh dikirimin foto Gerhana Bulan di Makassar.



Dua foto tersebut diambil sama temennya Diqal, namanya Zafran dan Hendra. Sayang mereka ga punya Instagram, padahal hasil foto ini keren banget.

Makin bete lah aku. Akhirnya aku pergi dengan tangan hampa. Mampir ke Griya, pas bayar di kasir kok HP ga ada di dalem tas. Yang pertama ada dipikiran aku: Banyak foto selfie yang ga pake kerudung belom diamankan! Bahaya loh itu. Orang bisa jadi bikin identitas palsu di dunia maya pake foto-foto yang ada di HP aku. Kebetulan banyak selfienya dan yang bagus pula, haha pede! Da aku mah kalo selfie dipilah-pilih yang jelek langsung dihapus :D

Itu lemes luar biasa, ga sedih sih ilang HP, tapi yang sedih itu foto-fotonya belom dipindahin ke komputer dan khawatir semua orang di Phonebook, BBM, Line, jadi korban penipuan. Setelah di ingat-ingat aku naro di lantai 2 Griya tempat baju. Iya, aku naro HP begitu aja cuma gara-gara terlena liat rok yang lucu-lucu tapi murah. Iya, cuma karena murah. Dasar, hobi baju murah. Seselesai bayar belanjaan langsung lari ke TKP dengan muka yang aku yakin kelihatan panik banget, dilihat dari reaksi teteh yang beresin baju. Begitu aku nemuin HP masih di tempat dimana aku tinggalin, si teteh langsung bilang "Kirain teh tadi kenapa. Alhamdulillah ya". Sampe bapak-bapak yang denger (atau mungkin lihat muka panik aku tadi) bilang "Hati-hati neng HP jangan ditinggal-tinggal".

Alhamdulillah foto aku ga jadi kesebar.

Di perjalanan pulang aku mikir, untung HP aku jelek jadi orang males ngambil. Klo pun ngambil aku juga ga sedih-sedih amet HPnya ilang (kecuali datanya). Ingat kejadian hari ini tuh kocak pengen ketawa. Aku kok kayak orang paling bego, haha. Makin kerasa begonya pas jalan dari gerbang kosan senyam senyum sendiri dan baru inget lagi dipantau CCTV. Iya di kosan sekarang dipasang CCTV segala, kebanyakan gaya. Kan jadi malu.

1 comment:

  1. Alhamdulillah masih nggak mau hilang :)

    ReplyDelete