May 1, 2014

Photoshoot (again)

Sedang dalam mood yang sangat buruk. Coba buat tidur malah memperburuk mood, nangis makin menjadi. Coba nge-blog aja, barang kali hati jadi lebih tenang. Atau paling ga, lupain hal yang bikin mood jelek.

Bulan maret yang lalu, aku diajak photoshoot lagi. Super dadakan. Diajak Uka (klik untuk liat portfolionya) yang lagi latihan pencahayaan di studio. Sebenernya ga sesemangat waktu pertama kali. Karena aku udah tau serepot apa kalau ikut photoshoot, apalagi segala perlengkapan milik pribadi. Tapi yah namanya juga hobi difoto, akhirnya dijabanin walau males. Selain itu, yang bikin aku mau adalah...make up! Aku lagi seneng mainin make up. Kalo untuk berpergian belum pernah nyoba. Pertama, karena males. Kedua, karena ga ada waktu. Makanya aku pengen coba praktekin untuk photoshoot. Bukan yang menor kok. Aku pribadi ga suka make-up yang menor.

Menurut aku, photoshoot kali ini aku mengalami sedikit peningkatan dari yang sebelumnya. Mungkin karena aku udah banyak photoshoot di kamar kosan buat mix and match baju yang aku punya, request dari seorang penulis. Jadi sudah mulai terbiasa dengan photoshoot. Dan juga aku seneng banget sama Asian Next Top Model, yang ke-1 maupun yang ke-2. Aku dapat sedikit ilmu dari menonton ANTM. Hal yang harus diperhatikan seorang model (sepenangkapan aku ya) yaitu: pose, leher harus keliatan (maksudnya jangan bikin terkesan leher pendek atau bahkan ga punya), penyesuaian terhadap tema, ekspresi. Model yang memiliki kecantikan wajah itu bakal percuma kalau ga pintar dalam berpose.

Sebelum kasih lihat fotonya, aku cerita dikit ah.
Ada orang. Dia berprofesi sebagai model de*wasa. Kalo menurut aku, dia jadi model cuma mengandalkan badan yang langsing dan bu*ka-bu*kaan (maaf dikasih tanda bintang, biar orang me*sum ga nyasar ke blog ini). Untuk beberapa foto, dia berpose dengan bagus. Tapi nyaris di semua foto mukanya datar. Kalau kata ANTM, selain berpose yang bagus, wajah juga harus berekspresi, atau setidaknya tatapan matanya tajam. Padahal orang itu udah mulai terkenal, tapi kok masih kayak orang awam gitu ya.
Itu pendapat aku aja, bukan berarti aku lebih jago loh ya. Aku malah belom apa-apa. Dan ga begitu niat jadi model, cuma seneng difoto aja.

Cuma kasih filter di aplikasi HP
Cuma di-crop

Cuma kasih filter di aplikasi HP
Edit sendiri pake Adobe Photoshop

Sebenernya bukan foto yang aku suka,
tapi ini foto full body yang paling
lumayan
Foto terbaik menurut aku.
Tapi aku ga suka cara aku pengang
kantong. Lebih bagus di-crop

Editan fotografernya
Make up aku emang ga ketara, tapi justru itu yang aku suka. Waktu photoshoot pertama kali muka aku kotor banget (banyak tai lalat) terus bibirnya pucet, supaya wajah mulus harus edit dulu di Adobe Photoshop. Sekarang, udah ga perlu lagi yang namanya edit muka di Photoshop. Ini muka kinclong karena make up aja, ga pake edit. Next time, aku harus warnain bibir lebih pekat karena di foto hasilnya jadi soft banget. Eh, next time? Ga lagi deh...

2 comments:

  1. cantik juga butuh perawatan supaya tetep cantik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ga jerawatan kok. Maksud aku muka kotor itu ada banyak tai lalat, bukan jerawat.

      Delete