June 18, 2013

Kaos Kaki dan Di*n Pel*ngi

You know lah siapa yang dimaksud. Pasti semua hijabers tau siapa dia. Cara berpakaiannya menginspirasi banyak orang. Bukan hanya di Indonesia, bahkan sampai luar negeri. Aku akuin, aku juga suka style dia. Stylenya khas. Ga perlu yang berpakaian ngepres tetapi bisa modis.

Jadi begini, aku lagi liat blognya DP. Terus perhatiin dah tuh semua foto-fotonya. Udah bagus tapi sangat disayangkan ga pakai kaos kaki. Setahu aku kaki termasuk aurat. Emang aku juga ga selalu pakai kaos kaki kalo berpergian, apalagi kalo lagi terlambat ke kampus, aku ga sempet pake (tp tetep bawa kaos kaki di tas). Aku malah lebih suka pake kaos kaki karena selain aurat, kaki aku bakal belang dan bau tanpa kaos kaki.

Nah, aku komen tuh blognya di potingan doi yang ini. Jadi setelah aku komen di situ, ada notif di email kalau komen aku udah ter-publish di sana. Dan aku juga cek lagi kalau komen aku emang ada. Begini isi komen aku:
Printscreen aja lah biar ga dibilang hoax. KLIK BIAR LEBIH JELAS.
Ini di-printscreen dari inbox email aku

Kebetulan aku pilih option agar selalu pantau komen yang masuk di postingan itu, jadi selalu dapet email kalau ada yang komen. Nah hari ini aku iseng mau liat postingan itu lagi. Aku klik lah linknya dan....... komen aku ga ada. Ilang. Yakin 100% itu dihapus sama yang login pakai akun itu. Masa iya di-hack cuma buat hapus komen aku.

Lihat tanggal komen yang bergaris bawah. Berdasarkan gambar yang pertama
seharusnya ada komen diantara 2 komen itu karena aku tulisnya tanggal 22 mei.

Salah ga aku komen begitu? Perlu dihapus kah komen seperti itu?
Aku bener-bener ga nyangka DP orangnya begitu...
Yaelah mbae, masukan mah ga perlu dihapus coy!


Nb. Maaf namanya yang bersangkutan agak disensor. Menghindar dari google, takut kalo ada yg search bisa nyampe ke blog aku, berhubung blog aku lumayan banyak pengunjung yang asalnya dari search di google. Tapi kalian ngertikan siapa yang aku maksud...

3 comments:

  1. kok begitu sih kak, aku g nyangka juga

    ReplyDelete
  2. mungkin doi belum siap pake kos kaki jeng, hehe... :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap atau ga siap, selama komentar itu bukan umpatan, hinaan, atau hal yang negatif lainnya kayaknya ga perlu dihapus. Toh dia juga ga pernah balas komentar yang masuk. Menurut saya hapus komentar yang sebenernya ga perlu dihapus itu ga bijaksana.

      Delete