November 14, 2012

Tragedi Air Mata

Kemaren ada kejadian yang hmmm entah lucu atau nyebelin, pokoknya terjadi di kampus. Oke, aku cerita dari sudut pandang aku aja.

Ada tugas translet dan hardcopy-nya paling lambat dikumpulin kemaren tuh, dari minggu malemnya begadang, sampe pas bangun buat sholat subuh yang biasanya tidur lagi ini ga tidur demi kelarin tugas. Kelar lah jam 10.20. Sedangkan ada kuliah mata kuliah yang ga ada sangkut pautnya sama tugas, jam 10.40. Aku yang melakukan segala sesuatu lebih lama nol koma sekian detik, sampai lah di kelas telat sekitar jam 10.50. Agak ga enak juga sih masuk ke kelasnya, soalnya pernah dulu mata kuliah lain diajar dosen yang sama, akunya telat juga jadi ya gitu. Ucluk-ucluk duduk dibelakang samping Rama. Dan saat itu aku bukan orang terakhir yang masuk ke kelas dosen tersebut.

Mereka sedang membahas kanji, cari artinya dan bahasa lainnya dalam bahasa jepang. Sampai pada satu kanji, sekelas ga bisa jawab. Dosen tersebut berkata "Mana kerjaan kalian?". Hening. Semua saling pandang. Iya lah, ga ada yang ngerjain. Dosen bicara lagi "Kelas ini kenapa ya? Kelas yang lain mah ngerjain. Ya kalo dari awal ibu kasih tugas, jangan nunggu disuruh kerjain tugas untuk bab selanjutnya. Ya kerjain langsung biar nanti pas ibu ngajar kalian udah belajar."

Hening.

"Ya udah kalian kerjain sekarang. Artinya sama bahasa lainnya." kemudian Dosennya pergi ke ruangan sebelah, mungkin curhat dengan dosen sebelah atau mungkin sekedar ngobrol biasa.

Semua langsung sibuk ngerjain. Termasuk aku.
Iya, aku ngerjain, dan semua temen-temen aku. Fokus.

Sekelarnya Bu Dosen masuk ke ruang kelas lagi. Kita malah membahas cerpen yanga ada, bukan kanji yang tadi Bu Dosen suruh. Was wes wos. Semua berusaha yang terbaik. Ya walaupun ga ada yang jenius dikelas, setidaknya aku, Rama, Beben, Farah sibuk bahas pelajarannya. Entah kenapa, suara diskusi kita ga kedengeran sampe Bu Dosen. Wajar sih kalo suara aku yang ga kedengeran, katanya sih suara aku lemes-lemes gimana gitu. Bahkan pas Rama jawab ibunya ga respon seolah ga denger apa-apa sampe akhirnya sedikit teriak baru denger dan ibunya berkata "Iya bener itu. Kalian kalau ga tau jangan diem aja. Coba aja dijawab, da ibu mah ga akan marah kalo kalian salah.". Apa-apaan ini, kita udah berkali-kali berusaha menjawab dan Bu dosen ga denger.

Ditengah-tengah membahas cerpen, Bu Dosen menanyakan arti dari 1 kata. Sekelas (lagi dan lagi) ga ada yang jawab. Saling lirik. Saat itu maya yang duduk 2 baris didepan aku dan Rama lagi nengok ke samping. Rama manggil Maya.
"May, udah cari belom tadi yarigai?" tanya Rama. Maya baru noleh tuh, "Hah?"
Dengan sangat tiba-tiba Bu Dosen bilang,
"Sarah! Kamu dari pertama ibu ngajar sering sekali tidak serius kuliah".
Aku di belakang, yang badannya kecil terhalang sama anak barisan depan jadi aku ga bisa liat wajah Bu Dosen, senyam senyum liat Maya ditegur (nama panjang dia Sarah Sumaya). Teringat masalah aku sama seorang Pak Dosen, salah paham juga, ga lagi ngobrol tapi malah disangka ngobrol, dimarahin. Eh Bu Dosen bicara ga sampe situ.
"Hanin juga! Kisi juga!" lanjut Bu Dosen.
Seketika Maya diem, Hanin nunduk, aku nyengir. Iya lah, aku dateng aja telat, wajar orang kayak aku kena omel. Tapi kan ya minimal hari ini aku berusaha jawab. Mana aku Hanin Maya duduk pisah-pisah loh! Beda baris! Kok bisa nyamber?

Blablabla akhirnya perkuliahan selesei. Diakhiri dengan ga enak. Waktu keluar kelas aku samperi Hanin sambil nyengir.
"Aku tuh tadi udah mau nangis di kelas. Tapi ih masa cengen banget aku nangis gara-gara ini. Aku nahan sampe keringet dingin, nunduk terus." kata Hanin lemes.
"Ih nangis aja kali. Aku malah udah pernah nangis pas kuliah dia. Makanya ga nangis sekarang, kan udah pernah." aku berusaha ketawa, emang konyol kejadiannya tapi mengecewakan juga disaat pengen bener-bener kuliah.
"Padahal aku tuh minggu kemaren udah seneng kuliah sama dia. Akunya berusaha jawab, dia juga respon kan jadi semangat kuliah. Tapi cong, hari ini aku ga ngobrol sama sekali, aku belajar, aku ga telat tapi aku kena." kata Hanin kesel.
"Dari awal masuk udah ga enak tau, nama kalian udah dipanggil." entah siapa yang bilang, mungkin Ami.

Udah tuh sepanjang dari kelas sampe gengkan Hanin ngutarain kekecewaannya kuliah. Sesampai disana, aku ngeliat Maya udah muka merah, nangis deres sambil telponan. Ternyata dia abis ngadu ke emaknya. Dan setelah dapet kabar dari sana-sini, baru tau lah aku kenapa bisa begini-begitu. Bu dosen Itu sebelum ngajar kelas aku ngajar kelas E. Kata anak kelas E mereka abis dimarahin. Setelah jam pelajaran usai, anak kelas D masuk dan hanya segelintir orang yang datang pada saat itu. Salah satunya Maya. Pas lagi Bu Dosen absen terus manggil nama Maya, Maya nyahut.
"Sarah Sumaya"
"Hai"
"Oh ada, tumben udah masuk. Biasanya telat. Sama Kisi sama Hanin" kurang lebih kata Bu Dosen begitu.

Aku ga inget Bu Dosen ini ngajar waktu semester berapa, kalo ga salah waktu aku di kosan yang dulu. Ini mata kuliah ke-3 kalinya diajarin dia. Iya bener aku selalu telat ke kampus, mata pelajaran siapa pun. Tapi Maya Hanin, hmmm seinget aku mereka bukan tukang telat kayak aku. Mungkin ya, ngasal aja ini mah, suatu hari aku pernah telat bareng Hanin Maya. Yang Bu Dosen kenang malah yang hari itu. Jadi lah dicap jelek oleh Bu Dosen. Tapi itukan kuliah jaman kapan, udah lama. Di sisi aku sih kejadian ini konyol. Tapi kalo buat Maya sama Hanin, apalagi semester ini udah berusaha untuk mengikuti perkuliahan bener-bener, sedih kecewa kesel dapet perlakuan kayak gini. Apa karena aku temenan sama Maya Hanin jadi di mata Bu Dosen ini yang telat sepaket? Ah ga ngerti. Yang jelas kejadian ini bikin down Hanin sama Maya.



Seandainya Bu Dosen baca. Mengertilah perasaan Maya dan Hanin, Bu.

2 comments:

  1. Hi Kisi,

    Adakah anda masih membuat blog?

    I have a website myself: www.lovellina.com and looking into reinventing it and starting up a new one.

    I have the graphics on hand, just need someone to code it out :D

    p/s: I am malaysian

    ReplyDelete
  2. Hi Lovellina,

    I'm sorry but it's been a long time since I made my last blogskins (it's been like five years ago) so I kind of forget how to code a new one.

    I wish I could help you. Sorry...

    ReplyDelete