October 30, 2012

Kaca Mata, Rekor Tahun Ini

Akhirnya terkumpul juga niat untuk nulis blog lagi. Dari sekian banyak hal yang ingin aku tulis di sini, aku malah memilih tentang kacamata. Topik ga menarik yang menarik sebenernya (nah lo, maksudnya gimana tuh?).

Jadi begini, udah 3 tahun ga periksa mata dan memang merasakan keluhan. Nyalin catetan dari dosen selalu liat temen soalnya udah ga jelas liat ke papan tulis. Iya sih, bisa jadi bukan salah mata tapi dasar dosennya aja yang tulisannya terlalu canggih. Itung itung nambah koleksi kacamata lah kan bosen udah 3 tahun ga ganti, awet banget ga rusak rusak, nyebelin. Karena pengalaman beli frame kacamata yang mahal tapi awetnya kebangetan, jadi aku putuskan untuk beli frame yang lucu bahan plastik dan murah tentunya. Menyengajakan frame yang murah dengan niat kalo bosen bisa beli lagi yang murah jadi ga boros. Beli lah frame putih semi transparant.

Abaikan pose dan ekspresinya.
Sekitar kurang dari 2 minggu kacamata patah. Bukannya sedih malah seneng. Karena frame putih ini rasanya kurang cocok jadi ada kesempatan pilih warna yang lebih tepat. Ganti lah dengan frame model sama warna peach transparant.


Sama tragisnya dengan frame sebelumnya, sekitar 2 minggu framenya patah di tempat yg sama. Padahal udah naksir bgt sama frame yang ini. Fix bahan plastik yang unyu unyu begini gampang patah, ga akan beli yang kayak gini lagi. Akhirnya ke mangga dua buat beli frame tapi yang ga abal. Agak susah kalo nyari frame berdasarkan bentuk lensa yang udah ada. Masalahnya adalah aku ga akan beli lensa lagi karena ini udah yang paling murahnya aja 200ribu-an. Ujung unjungnya frame yang pas sama bentuk lensanya bahan plastik juga. Dari sekian frame yang cocok akhirnya aku pilih frame yang warna baby pink agak ngejreng. Sebenernya kurang suka sama warnanya, tapi itu yang paling mendekati warna yang aku mau, warna soft. Lucu kalo kacamatanya ga dipake, kayak mainan warnanya. Tapi kalo aku pake dan difoto dari jarak yang jauh malah bikin aku keliatan aneh, matanya ga keliatan, hanya frame pink tebal yang nampak.

Kalo foto close-up ga keliatan aneh sih.
Tapi semacam kacamata 7icons.

Dan alhamdulillah kacamata pink ini lumayan awet, tapi patahnya aneh banget. Waktu lagi internetan, seperti biasa kalo posisi kacamata kurang nyaman kan dibenerin ya. Nah, pas geserin kacamata dihidung tanpa ada tenaga, pelan banget, gagang frame sebelah kanannya patah. Ga masuk akal. Tanpa ada pertanda akan patah dan tiba-tiba patah.


Ga langsung coba beli frame baru sih, soalnya menurut aku masih layak pakai. Yah paling kegores dikit belakang telinganya. Nah gara gara tidak seimbangnya panjang gagang, frame bagian depannya patah juga kayak frame frame sebelumnya. Kali ini ga coba cari frame warna girly tapi yang gelap. Ya karena yang udah aku jelasin itu, kalo difoto dari jarak yang jauh yang kelihatan hanya frame ngejrenknya. Framenya kalo ga dipake warna ungu tua, tapi ga tau kenapa kalo aku pake jadi warna item. Dan sampe sekarang masih kagok ngeliat bayangan di cermin, seolah bukan aku yang ada disana. Kayak familier gitu wajahnya, tapi wajah familier orang lain. Makin pasaran deh muka aku, huhu :'(

Jadi kayak mba mba banget ya. Babyfacenya ilang..


Jadi hikmahnya: Bersyukurlah kalo punya barang awet. Baguskan? Jangan malah berdoa biar rusak, akhirnya diberi sama Allah jadi rusak terus.

Ya Allah, semoga frame kacamata sekarang minimal awet 1 tahun, amin.


Bonus 1 foto edisi "Bidadari sudah bosan terbang, kini memilih ngesot"

3 comments:

  1. hihihi kisi itu komen di tiap fotonya lucu XD

    ReplyDelete
  2. apa kis? sejak kapan lo nyalin dari dosen? hah? hah? lololol

    mau nyari kacamata yang murah jugaks....

    ReplyDelete
  3. gw nyalin terus kali, tp berhenti nyalin sejak pak jonjon ngajar kelas kita. minat nyatet ilang 90% =_=

    ReplyDelete