November 9, 2011

Taxi + macet = gelisah

Fakta tentang aku, orangnya parnoan. Mungkin menurut anda ini hal yang wajar dan biasa. Tapi asal kalian tau, parnoan itu hanya akan membuat hidup anda tidak tenang.

Dua minggu yang lalu aku pulang, seperti biasa naik bis primajasa sampe lebak bulus. Hari itu ga ada yang bisa jemput aku di lebak bulus. Kalo kalian suka nonton berita pasti tau kan tentang cewe yang (maaf) diperk*sa di angkot, dan sialnya itu angkot yang jurusannya ke rumah aku. Semenjak berita itu, ga pernah aku yang namanya naik angkot dari lebak bulus ke rumah.

Akhirnya aku memutuskan buat naik taxi dari lebak bulus ke rumah. Inget banget pesen nyokap kalo naik taxi, "Naiknya yang blue b*rd aja. Lebih terpercaya, lebih aman. Banyak taxi yang bandel soalnya". Oke, nurut aja kata emak. Pas di parkiran terminal lebak bulus, cari taxi yang merknya itu. Ada taxi warna biru yang keliatannya lagi diperbaikin sama bapak2. Bapak2 itu tiba2 noleh ke aku.
Bapak2: Taxi bu?
Aku: (reflek meng-iya-kan) ah, iya taxi
Agak ragu2 naik taxi. Klo diperbaikinnya belom kelar terus taxi dijalanin kan berabe. Hal yang selalu aku lakukan klo naik taxi, duduk di kursi belakang supir. Ga suka diajak ngobrol sama supir, soalnya menurut aku kalo orang ga dikenal ngajak ngobrol2 kemungkinana terjadi tindak kriminal lebih besar. Kalo udah duduk dibelakang supir, sebisa mungkin ga nunjukin wajahnya di spion. Hindarin tuh kontak mata lewat spion.

Aku amatin taxinya. Dan feeling aku ga enak, disitu tertera "tarif bawah" sama ada merk taxinya. Bukan taxi blue b*rd. Anjir, pengen turun dari taxi saat itu juga tapi apa daya taxi terlanjur jalan.

Percakapan begitu naik taxi
Supir: Kemana bu?
Aku: (IBU? DIPANGGIL IBU? Oh tunggu, klo dipanggil ibu berarti secara tidak langsung dia pikir klo aku udah punya suami. Bagus. Ini mengurangi kemungkinan terjadi perk*saan. *Untuk pertama kalinya ga marah dipanggil ibu) Ke blablabla.
Supir: Oh, oke.

Keluar terminal langsung kejebak macet
Supir: Ya ampun, macetnya... Tadi ibu macet ga di jalan.
Aku: (Plis lah jangan ngajak bicara, ga suka!) ... Iya macet.
Supir: Emang ibu abis dari mana?
Aku: Bandung.
Supir: Ooh bandung. Macet dari sebelah mana bu?
Aku: (Eh, ga nyadar apa aku jawab singkat? Itu namanya ga mau diajak ngobrol nyet). Udah dari tol macet.

Mobil jalan pelaaaan bgt gara2 macet. Sumpah gelisah banget liat argometernya, jalan dikit tapi argo naek cepet. Jambumonyet lah. Eh tiba2 mobil di pinggirin terus supirnya turun. Aku cengo. Hal pertama yang terpikirkan adalah ini acara super trap lagi kerjain aku di taxi. Mikir kejauhan amet ya, hahahahahaha bego. Ternyata ban di pompa dulu. Curiga itu boong2an biar argonya naek dia untung banyak. Dan akhirnya jalan lagi.

Aku yang narsis ga bisa nahan ga ngaca, akhirnya kepala geserin dikit biar bisa ngaca di spion. Hiburan yang sangat bagus di kala macet. Dan mata aku sama pak supir bertemu. Langsung aku ngumpetin pala aku biar ga keliatan di spion. Mulailah si bapak ngomong lagi.
Supir: Uang tolnya
Aku: Berapa?
Supir: 7500 dek
Aku: (What, adek? Tadi manggil ibu terus setelah liat muka aku jadi adek) Oh, ini.
Aku ambil kesimpulan, pakaian aku saat itu kayak emak2 tapi muka kayak bayi. Bukan mau narsis ya, tapi kan aku jadi teteh terimut di acara ospek sastra 2011 :). Ihik ihik, jadi enak..
Supir: Emang di bandung ngapain dek? Sekolah? Kerja?
Aku: Kuliah.
Supir: Oh kuliah dek..
Aku: ... (diam adalah cara yang jitu buat berhentiin percakapan)
Saat itu aku mulai gelisah, dia tau aku mahasiswa dan kemungkinan terjadi tindak kriminal jadi besar. Dan makin gelisah waktu ga sengaja liat argometer, udah hampir 100ribu. Oh, shit.

Dan akhirnya alhamdulillah nyampe rumah dalam keadaan selamat.

1 comment:

  1. Iya jangan mw pakai taxi di lebak bulus yg parkir didalamnya yg gag jelas merk taxinya apa....barusan aja ampe 150 rebu......jalan aja keluar cari blue bird ato express lebih murah ntu.............hehehe..

    ReplyDelete